Sunday, November 1, 2020

#JurnalBulananMadamabi: Oktober 2020



Holla...


Seperti yang aku katakan pada postingan diary bulan September kemarin. Aku pengen rutin bikin jurnal bulanan di blog ini. Bodo amat la ya ada yang tertarik baca atau nggak (*pesimis* wkwk so sad), paling tidak mau nepatin janji sama diri sendiri aja. Sama mau nepatin janji juga sama blog ini. Dulu waktu bikin, ngebet banget mau nulis apapun di sini.


So.. Gimana idup di Oktober kemarin Sar?


Santuy tapi pasti. Haha.


Masih kebawa ambience September kemarin yang pengen santai besar-besar-an. Oktober-pun aku masih mampu melawan ke-ambi-an virgoku. Yang bawaannya mau ini-itu. Harus begini-begitu. Yang ujung-ujungnya puyeng dan jalan di tempat juga.


Oalah Vir.. Vir...


Oktober ini, meskipun aku masih mau ngga gitu ngerencanain apa-apa. Tapi justru semuanya lebih stabil dan terkendali. Jadi lebih memikirkan untuk tetap begini. Untuk mempertahankan mood begini seterusnya. Hihi.


Baru aku sadarin, ternyata bulan kemarin tuh aku cukup rajin bikin konten di IG. Spontan aja gitu. Pengen moto, ya langsung cus bikin. Pengen ngepost, ya cus langsung dipost.


Di akhir bulan, tetiba ngide aja untuk bikin feed satu tema gitu. Jadi per 12 feed pengennya tuh temanya sama. Sekarang tuh lagi coba-coba bikin tema yang ada unsur itemnya. Awalnya pengen dark mood. Ternyata ada beberapa foto yang aku ngga sreg dibikin dark. Ya uda deh, dalam rangka ngga mau ribetin pikiran sendiri. Kita ambil jalan tengahnya aja. Ada item-itemnya aja pokoknya.


Sedangkan untuk feed IG daganganku (lelipstickan), aku mutusin untuk bikin ke arah cerah ceria rainbow.




Bisa dibilang ini mewakili dua sisi diriku.


Wkwk.


Ribet ya?


Ya gitulah.


Siapa yang masalah tone/tema feed IG seribet itu juga? *carik kawan*


Buat yang tanya, ngapain sih dipikirin kali feed IG. Setiap orang pasti jawabannya beda-beda ya. Tujuan rang-orang main sosmed juga beda-beda ya.


Kalau aku, senang aja kelak ketika aku ngelihat feed IG secara keseluruhan manis aja gitu kolasenya. Rapi. Benar-benar ngasi efek spark joy di aku.


Apalagi yang akun dagangan itu. Bikin semangat aja menjemput cuan. Ya sama dengan orang yang punya toko offline. Display produk pasti juga ngasih efek semangat kan baik bagi pembeli maupun penjual.


Anak visual, monmaap. Bahagianya dari indera penglihatan.


Terus... Awal bulan kemarin juga akhirnya datang ke event beauty lagi. Tapi virtual haha. Bukan sekedar zoom meeting yang dengerin host sama guestnya ngomong aja gitu. Tapi beneran yang kayak datang event offline.


Ada brief, dress code, challenge, kuiz, unboxing dan goodie bag juga haha. Oke untuk yang suka event tapi mager pergi event kayak aku.




Memang untuk beberapa teman blogger udah dari kapan datangi virtual event ya. Aku baru di awal Oktober  kemarin.


Dari event itu, aku juga sedikit "tertampar" dan disadarkan kalau belakangan lagi longgar banget dengan yang namanya skin-care-an.


Makanya wajahpun jadi didatangi jerawat.


Nah setelah itu mulai deh makin gercep skin-care-an lagi. Tiap malam diusahain sheet mask atau CSM. Ya memang. Hasilnya kerasa bok.


Ditambah aku kembali menemukan sisi kedamaian lagi dari aktifitas skin care. Jujur, sempat hilang sih feel itu. Mungkin karena seperti terlalu jadi rutinitas. Lama-lama kayak jengah sendiri. Jadi ya emang butuh jeda ya apa-apa itu. Cuma jangan kelamaan aja jedanya. Efeknya jadi ambyar tuh mukak.


Mmmm...


Terus ada lagi nih hal (kurang kerjaan) yang aku lakukan kemarin. Yaitu buat dried flower. Setelah sebelumnya, bentuknya ngga jelas. Sekarang mencoba dengan cara yang benar. Karena yang lalu sih aku asal dan otoy banget emang. Jemurnya digeletakin gitu aja di bawah sinar matahari langsung. Terus dapat saran dari yang ahli dan plus liat tutorial di yutub, baiknya jemurnya diikat dan digantung kebalik gitu. Jemurnya juga jangan langsung kenak matahari.





Tadaa...


Cukup berhasil sih.





Mayan untuk nambah-nambah props flat lay.


Laluuuu, kemudian apalagi ya yang bisa aku ceritain untuk curhatan bulan ini?


Oia, aku lagi punya moment me time baru. Yaitu dengerin musik relaksasi (duh "umur" banget yak?) sambil ngerjain sesuatu yang santai dan nyenangin. Biasa sih, sambil skin-care-an. Ngedit foto di lightroom. Atau, minum teh anget sambil nemenin anak ngelukis.


Kayak meditasi, tapi nggak. Hanya efek damainya mirip lah.


Beberapa lagu favorit aku, adalah:




1. Dancing Elves - Stellan Jhonson


2. Daydreamer - Picea


3. Wings On The Wind - Carol Comune


4. Moon River - Damian Syslo


Yang terakhir itu, juga OST-nya Breakfast At Tiffany's hanya beda genre dan musisinya. Kebetulan aku memang lagi kembali gandrung sama BAT. Disaat rang-orang lagi hanyut dengan Emily In Paris, aku masih terpesona dengan stylenya Holly Golightly. Meskipun luarnya classy tapi, tapi sifatnya Holly yang spontan, fun dan sembrono lebih kerasa real aja. No offense ya. Masalah selera aja sih.


FYI: Aku emang agak obses sih sama  drama-drama hitam putih (yang benar-benar pada zamannya ya). Kayak BAT tadi, To Kill A Mocking Bird-nya Gregory Peck. Bahkan drama hitam putih lokal kayak Asrama Dara dan 3 Dara. Apa ntar bikin blog postnya juga ya? Hihi.


Kayaknya sekian untuk #JurnalBulananMadamabi Oktober 2020 ini ya. Terlalu banyak curhat juga ngga baik. LOL.


XOXO


Madamabi___

1 comment:

  1. Halo Mba Sariii, baru sempat berkunjung ke sini 😁

    Seruuu banget baca cerita bulan Oktobernya Mba Sari, kegiatannya banyak dan asik-asik iih..

    Btw aku suka banget kalo liat feeds IG orang yang rapi dan ada temanya gitu, tapi untuk IG sendiri aku males ngurusnya hahaha.. Btw feeds Mba Sari kereeen, Mba Sari jago deh ambil dan edit fotonya 💕

    Terus dried flower itu gila siih niat dan keren banget hasilnya💕💕

    ReplyDelete

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Ella Skin Care Goats Milk Whitening Body Lotion

  Holla…   Karena pernah punya pengalaman buruk akibat mengabaikan penggunaan body lotion. Aku benar-benar kapok untuk mengabaikan hal s...