Monday, December 7, 2020

#JurnalBulananMadamabi: November 2020



Holla...


Yeay! Ini adalah postingan curhatan ketiga di blog ini.


Akhirnya bisa konsisten juga. Hihi. Baru tiga postingan udah jumawa.


Note: Sebenarnya udah ditulis dari akhir bulan 11, tapi ngeditnya mager. Baru sekarang deh diposting.


Personal Feeling


November kemarin aku cukup mindfull sih. Kan songong lagi kan.. Haha. Alhamdulillah, usaha self care untuk self love yang lebih baik kayaknya nunjukin hasil.


Ya bukan berarti se-aman-damai itu juga. Kerikil-kerikil tajem, ya teteup lah terpampang di hamparan pandangan mata.


Hanya aja, bulan kemarin itu aku lebih ke tipe orang yang:


"Ya udah, ya udahlah ya".


Padahal untuk si virgo ini jelas mustahil. Virgo kan tipe yang:


"Duh kok gini? Ngga bisa nih gini. Pasti ada yg harus dibegini-begituin bala bala bala bala".


Haha. Semua harus sesuai rundown yang dia bikin. Perfectionist stress sejati.


Bahkan seringnya, suami yang ngomong :


"Udahlah Ma.. Bikin lagi.. Beli lagi... Atur ulang lagi.."


Wkwkwk. Lah ini kebalik.


Social media life


Memang belakangan aku lebih rajin bikin konten Instagram, secara tinggal itu aja sosmed yang aku ikutin.


Selain post tentang beauty, November kemarin cukup rajin ikutan daily challenge-nya Upload Kompakan.


Fyi, sebenarnya aku udah ikutan UK itu dari tahun 2014. Dari jaman belum nikah. Tapi sempat insyekur sendiri.


"Aduh, malu-malu aja ngikutin poto begini ke challenge mereka".


Tapi, ya kayak aku bilang. Belakangan memang aku lebih bodo amat. Jadi ngga ada lagi pikiran-pikiran begitu. Ya join lagi deh.


Salah satu hal yang bikin aku semangat ikutan UK lagi adalah. Tema-temanya nantangin aku untuk belajar tentang moto lebih dalam. Kayak eksplor komposisi dan angle. Jadi kepicu untuk keluar dari zona nyaman dan lebih ngembangin skill perflatlay-an.


Aku juga sedang berusaha untuk aktif bikin konten sebelum ntar mau detox sosmed lagi. Jadi kayak manfaatin waktu sebelum ntar mau deactive bentar.


Biasa.. Memang niatnya tiap bulan mau detox. Tapi dua bulan ini ngga bisa, karena ada beberapa project yang masih jalan.


Oia, sama kayak curhatan bulan lalu. Aku masih main-main sama tampilan feed ig. Kalo bulan lalu item dan matcha tone. Bulan ini aku pake santorini (ala-ala biru putih gitu maksudnya) (>_<) dan salmon tone.




Oia, aku mau bagiin racikan preset salmon tone aku deh. Kali aja bisa cocok di foto kalian juga.




Aku kasih nama Dakota 1. Iya.. Aku suka namain presetku dengan nama ertong-ertong yang aku seneng lihatnya. And yasss. Ini terinspo dari Dakota Fanning.




Best moment


Ini kejadiannya akhir bulan kemarin. Di saat aku merasa "oh damainya hidupku" di situ juga kena shake dikit.


Bermula dari jadwal DL blog post yang agak tetiba. Kenapa aku bilang tiba-tiba? Karena pas deal project ini, ngga ada tanggal pasti untuk DL. Pokoknya masih di bulan November. Jadi aku berinisiatif bikin jadwal sendiri. Ngga jauh sih jaraknya memang sama jadwal yang tiba-tiba itu. Jadi pas diinfokan ganti jadwal, aku sih oke aja. Lagian mereka bukan yang mendesak gimana gitu. Biasa juga kan kejadian begini di dunia perdedlainan.


Tapi..... Aku mulai olengnya karena H-1 mau DL anakku tiba-tiba muntah. Ngga ada angin ngga ada ujan deh.


Nah di situ, si mamak ini udah ngga fokes kan nulis! Apalagi big no no lah untuk aku nunda kewajiban karena alesan anak. Takut jadi kebiasaan dan sebel juga sama orang-orang yang mangkir dari tanggung jawab dengan alasan anak. Jadi ngga mau begitu deh.


Apalagi udah payment di depan, jadinya aku lebih beban aja.


Terus, aku masih berusaha tarik nafas dalam dan optimis (plus denial). Ah besok sembuh lah.


Eh taunya besoknya yang dimana hari H DL, ngga hanya muntah namun juga diare. Asli! Apa yang masuk itu yang keluar. Udah gitu jadi lemes banget anaknya.


Jadinya yang tadinya, habis masak mau duduk depan laptop sambil minum es kopi, gagal.


Segera nelfon suami untuk bawa anak ke RS.

 

Tulisan yang di laptop aku pindahi ke handphone. Niatnya mau lanjut di jalan atau pas lagi nunggu antrean nanti. Pokoknya jaga-jaga aja deh. Es kopi tetap dong diboyong juga. Haha.


Ya venue nulisnya aja yang geser.


Yang aku banggakan dari diriku saat itu adalah: Sangat yakin kalau semuanya akan beres.




Optimis banget gitu. Ngga ada pikiran, kalau ngga terkejar gimana?


Kalau gini-gitu gimana?


Pokoknya di pikiranku yakin aja. Pasti bisa. Pasti siap.


Sepanjang perjalanan rumah ke RS, anak juga anteng aja. Jadi aku lanjut nyicil tulisan deh. Sampai di RS juga urusan cukup cepat. Oke. Kelar. Pulang deh.


Baru aja mau ngerancang schedule baru. Nyampe rumah, kasih obat, makan. Lanjut nulis. Beres.


Eh, ngga jauh dari RS kabel klos (ngga tau apa nama benernya, suami sih bilangnya gitu) putus bok. Iya. Pu-tus!


Aku ngga tahu pasti sih bakalan kenapa atau gimana kalau si kabel klos ini putus. Tapi pastinya, ngga beres lah.


Sepemahaman aku kalau sampe mobil berhenti, ngga bisa jalan lagi. Jadi kita ngga bisa berhenti. Ngga boleh kena lampu merah. Karena kalo sampe itu kejadian. Ya mogok. Haha. Terus kecepatan juga stand by gitu aja. Kan ngga bisa pindah persneling.


Ngga nanya lebih lanjut sama suami, takut dia ngga fokes. Biar aja dia selesaikan sendiri deh, gimana caranya tetap jalan dan ngga kehambat lampu lalu lintas. Wkwk.


Lagian dijelasin juga aku ngga ngerti. Orang naek sepeda aja ngga bisa.


Setelah dapat info kalau kita bakalan ke bengkel. Aku mutusin untuk (berusaha) anteng dan lanjut nyicil postingan blog yang memang tinggal editing aja sih.


Anakku awalnya bolak-balik nanya sih. Ini ke mana? Kok ngga arah jalan pulang?


Tapi yaudah, setelah penjelasan kesekian ribu kali, akhirnya dia mutusin ikutan santuy. Itupun karena lihat ada truk-truk, mobil polisi & ambulance di jalan. Jadi perhatiannya teralihkan.


Aku sendirinya, udah sering sih ngadepin situasi kenderaan mogok/rusak begini. Yah, perjalanan sama suami mah udah mayan banyaklah asyem garemnya. Haha. Tapi karena anakku diarenya ngga bisa di ajak kompromi, jadinya agak kepikiran. Gimana ngga? Ibuk-ibuk mah kalau kenyaman diri sendiri masih bisa kompromi. Tapi kalau kenyaman anak, panik itu kerap terjadi sodara-sodara.


Long story short....


Nyampe juga dibengkel. Dan tulisanpun sudah berhasil dipublish. Postingan Instagramnya juga udah beres. Report juga udah di kirim.


Huuft.


Udah gitu, aku ngerasa kita dapat reward aja dari Tuhan. Karena udah berusaha tetap tenang.


Di dekat bengkel langganan keluarga suami itu, ternyata ada resto lesehan dengan menu ayam penyet. Konsepnya semi outdoor dan sepi. Yang aku takjub. Ngga nyangka aja. Itu bengkel, letaknya udah jauh dari jalan raya, eh masuk gang lagi. Jadi benar-benar rahasia Ilahi deh bisa nemu tempat makan begitu di situ. Selain bersih, asli enak banget. Kita sampe rencana mau makan di situ lagi.


Haha, siapa yang nyangka kita malah jadi halan-halan dan mamam di luar jadinya.


Jadi setelah sholat (yang juga ada mesjid di dekat situ) kita makan deh di situ. Pas juga anakku mau minum obat.


Urusan anak, beres.


Urusan kerjaan, beres.


Dapat bonus refreshing tanpa terduga pula itu.


Ya ampun.. Benar-benar ruar biasa sih hari itu menurutku.


Ngajarin untuk tetap tenang.


Untuk percaya sama rencana Tuhan, dan no debat. Doa aja, udah!


Untuk yakin, kalau semua ada jalan.


Plus, selalu ada hal  baik dari hal yang kita pikir bakalan buruk.


Semrawut tapi pasti. LOL.


Bullet Journaling


Terus. Untuk per-bujo-an. Akhirnya udah siap ngerjain template bulan Desember. Alhamdulillah, niat untuk konsisten ngebujo setahun ini kecapai juga.


Ya meskipun kadang di tengah-tengah bulan suka --yagitudeh--.  Wkwk. Mogok. Tapi paling ngga template tiap bulan kebikin.


Bulan terakhir ini pake pressed flower. Simpel aja. Kayak idup. Makin tua, makin sederhana pikirannya.


Semoga 2021 lebih greget lagi ngebullet journalnya. Amin✨


Ma Baby Boy Bala-Bala


Oke.. Lalu anak, gimana anak?


Anakku ya lagi hobi-hobinya ngikutin adegan kartun. Yang lucu kalo dalam bentuk animasi. Tapi bahaya dalam dunia nyata.


Contohnya adegan main sepeda kayak rem blooong ya tetiba nabrak nembok. Padahal ngga nabrak beneran, tapi dibuat ala-ala nambrak sama dia. 





Emang sih masih kekontrol sama dia. Cuma kan ya eike jantungan bok.


Terus, adegan ala kartun yang lagi minum lalu keselek sampai air keluar dari mulut.


Nah ini juga nyebelin sih. Jadi basah kan lantai. Yang paling betein, pernah dia lagi reka adegan ala keselek kartun gitu. Aku pas lagi nunduk ambil mainannya. Yah.. Alamat! Airnya meluncur kekupingku dengan sangat indahnya.


Paham sih nak, imajinasi kamu tinggi. Tapi denging kuping mamak nak.


***


Oke deh..


Demikian deh kira-kira hidup di bulan November kemarin. Semoga masih konsisten untuk #JurnalBulananMadamabi selanjutnya.


XOXO


Madamabi___

No comments:

Post a Comment

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Elsheskin Hydra Boost Oil Free Moisturizer

Holla... Moisturizer bisa dibilang adalah timeless skincare. Kayaknya dari kecil udah akrab banget kan sama kata pelembab wajah? Produk per...