Sunday, January 31, 2021

#JurnalBulananMadamabi: Januari 2021



Holla...


Iya. Aku nulis postingan ini ngga di bulan seharusnya. Aku kebut di akhir April dan awal Mei. Hihi.


Super molor sih. Tapi demi konsistensi (masih berani aja ngomongin konsistensi Sar), tetap diposting aja deh. Iya, ngotot ini mah.


Tadinya mau ngerangkum jadi satu postingan tapi karena panjang juga ternyata, ya udah deh. Dipencar aja jadi perbulan dan aku schedule post di bulan masing-masing sesuai judul. Benar-benar pemaksaan ya? Tapi boleh dong ya. Sebagai penyenang hatiku sendiri deh.. Hihi. Biar tetap rapi gitu maksudnya (masih juga ngeles).


Oke, jadi tahun baru, tempat baru. Yass, akhirnya kembali lagi pindah, demi cita-cita hidup mandiri. Hadeeh, gaya!


Iya, sebelumnya kita tinggal di tempat orangtua suami. Akhir tahun 2020 kemarin nemu tempat baru yang sepertinya cocok dan sesuai dengan lingkungan tempat tinggal yang kita mau. Bismillah deh.


So far sih ngga gitu jauh beda. Karena meskipun tinggal dengan mertua, aku tetap terbiasa mengerjakan urusan rumah tangga sendiri. Jadi untuk aktifitas harian sih ngga jauh beda. Hanya aja situasi ya jelas beda. Yang biasa agak rame, ya ini semakin sepi.


Belum lagi urusan beberes yang ngga udah-udah. Kirain barang-barang yang dibawa udah semua. Ternyata rame juga yang menyusul. Alhasil niat mau minimalis cuma bisa didadahin aja dulu. Ntar sortir lagi deh. Wkwk.


Di Januari ini juga, badan kayaknya agak shock sama habit kehidupan malam yang sekarang. Biasanya habis sholat isya udah masuk kamar dan bersiap tidur. Semenjak pindah, terjadi pergeseran aktifitas malam. Habis makan malam, harus bergegas siap-siap ke rumah mertua. Karena ya gimana, udah biasa ketemu tiap hari. Eh ini kalau ngga ketemu, jadi kayak ada yang kurang. Jadinya ya tiap malem ngabsen ke sana deh.


Tapi ya gitu. Badannya kaget. Jadi perlahan diselang-seling gitu kunjungannya.


Terus... Anakku juga punya kebiasaan baru. Apa itu?


Tidur siang.


Terakhir kali dia punya rutinitas tidur siang itu pas umur 2,5 tahun. Lepas dari situ, aku udah ngga ngarepin lagi untuk dia bobok siang. Semenjak di rumah baru,  kebiasaan ini mulai lagi. Mungkin karena sepi kali ya?


Rejeki sih buat mamak. Sekaligus cambuk juga untuk mamaknya biar lebih produkti lagi. Haha


Nah, di sini justru masalah muncul juga. Karena ada waktu luang baru. Niat banget untuk lebih produktif. Yang mau rutin bikin blogpost lah. Yang mau seminggu sekali rekam podcast lah. Yang mau ningkatin frekuensi bikin konten IG lah. Yang mau lebih gencar lagi dagangnya lah. Biasa.. Virgo banyak plan. Terakhir justru pikiran penuh sendiri. Otak ngambek. Badan ikut-ikutan. Burn out karena diri sendirilah judulnya.


Terakhir ya udah. Dibawa nonton series aja. Haha. Tapi beneran jadi lebih rileks. Di sini juga nih hobi nonton seriesku bermulai. FYI, aku memang suka nonton. Namun selalu menghindari serial. Film aja gitu biasanya.


Cuma ya.. Kemakan racun juga karena pada saat ini, rame banget yang share nonton seriesnya Prilly dan Reza. Yass. My Lecturer My Husband. Iseng-iseng nagih jadinya.




Btw, dramanya mayan asyik lah ya. Walaupun ceritanya cukup klise untukku. Tapi lihat acting gelutnya Inggit dan Mas Arya, mayan terhibur.


Meskipun pas scene Inggit dan Tristan sering aku skip. Bukan kenapa-kenapa ya.. Hanya aja umur udah nolak dengan romantika ala dedek-dedek gitu kali ya.. Hihi. So far sih dramanya nyenengin untuk ditonton.


Oia, di akhir bulan dapet surprise lagi dari anak. Entah gimana ceritnya dia tergugah ikut puasa senin-kamis. Tanpa-tanpa diduga-duga. Padahal aku plannya ngajarin dia puasa ntar aja pas dia udah sekolah. Tahun depan gitu niatnya. Ya Alhamdulillah dong. Diingatin sama Tuhan untuk percaya sama kemampuan anak. Masyallah..


Meskipun senang, tapi batinku bergejolak juga. Banyak suara-suara yang bergaung mengenai keputusan anakku puasa ini.


"Beneran udah bisa ya?"


"Aman ngga nih ya?"


"Terlalu maksa ngga ya?"


Tapi ya gimana? Kita asli ngga ada sugest dia untuk puasa. Berusaha untuk support aja dan welcome kalau dia mau buka. Eh tetap ngga mau.


Ya udah dibiarin aja, tapi juga dilonggarkan juga asupan sahur dan bukanya dipantau.


Walaupun ngotot untuk puasa penuh, tapi ya namanya anak-anak. Kalau udah mulai jam 4 sore. Aku harus merelakan kuping deh untuk dengar celotehan begini:


"Lemassss... Udah laper."


"Lapar... Mau makan ayam."


"Sudah melemah... Lapar."


Tapi ya kalau diajak buka aja, jawabannya begini:


"Kayak anak kecil aja sih Ma, setengah hari."


Oke, baik!


Bulan ini juga dapet pengalaman seru. Yaitu bikin scented candle bareng Love Beauty & Planet dengan Homlab. Aromanya sandalwood. Asli, jadi obses sama aroma cendana. Padahal dulu serem bok. Hihi.




Next, pengen deh bikin scented candle lagi. Ngga tau sih kapan. Rencanain aja, hihi. Ntar aku update deh kalau bebikinan lilin wangi lagi.


XOXO


Madamabi___

No comments:

Post a Comment

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Elsheskin Hydra Boost Oil Free Moisturizer

Holla... Moisturizer bisa dibilang adalah timeless skincare. Kayaknya dari kecil udah akrab banget kan sama kata pelembab wajah? Produk per...