Wednesday, March 31, 2021

#JurnalBulananMadamabi: Maret 2021



Holla...


Masuk awal maret masih sama aja sih kayak pas Februari. Kepikiran untuk detox sosmed, tapi belum nemu waktu yang tepat. Karena ada beberapa konten yang harus diposting saat itu.


Di saat ini juga lagi senang bikin mini video aesthetic. Isinya ala-ala daily routine gitu deh.






Pertengahan bulan nih, hidup diguncang dikit.


I lost my dad..


Rasanya kayak mimpi. Karena sehari sebelumnya Ayahku masih sempat-sempatnya ngirim broadcast WA. Isinya tentang amal baik, yang dibawa ketika kita menghadap Illahi. Aku beneran ngga punya firasat apa-apa saat itu. Karena kondisi beliau juga baik-baik aja saat itu. Memang mengidap stroke ringan. Namun pas masa itu, kondisinya lagi fit-fit aja.


Kepergiannya membuat aku sekeluarga (beserta suami dan anak) harus mudik ke kampung Ayahku. Tempat dia dimakamkan. Karena memang selama ini tinggal beda kota. Benar-benar secepat dan seketika itu. Kita belum punya plan untuk mudik dalam waktu dekat, karena situasi pandemi masih rawan kan? Jadi perjalanan kali ini cukup bikin aku gamang sih, apalagi suasana hati juga masih berselimut duka.


Tapi pasti Allah punya rencana yang selalu baik untuk umatnya, bukan.


Aku sempat khawatir anakku bakalan ngga siap sama situasi yang dadakan gini. Eh taunya, dari awal kita jalan di bus sampai pulang balik ke Medan. Anakku kooperatif banget.


Ada moment sweet banget saat itu. Setiap lihat gelagatku galau, dia bisa-bisanya bilang:


"Mama sedih? Ingat kakek? Doakan aja kakek Ma".


Duh, bocah belum genap lima tahun dan belum sekolah ini benar-benar nguatin aku. Hiks. Maaciw nakk.


Selama di sana, acara juga lancar dan hikmat banget. Aku benar-benar mindful deh rasanya. Selain karena seluruh keluarga besar support dan empati banget sama kita. Suasana di sana juga benar-benar nyaman. Tenang. Teduh. Udara masih bersih banget. Viewnya asri dan bikin badan plus otak santai banget ngelihatnya.





Selama ini aku jarang pulang ke kampung Ayahku itu, karena memang kami ngga tinggal di situ. Terus mikir sendiri, kenapa jarang banget ya ke situ? Padahal rumah untuk menginap ada. Apalagi lingkungannya juga asyik sekali. Sebelas duabelas lah sama resort-resort, yang sering dipake untuk orang-orang refreshing atau mencari ketenangan hidup di daerah kecil. Ngga usah repot-repot sewa villa lagi. Hehe.


Berasa jadi Elizabeth Gilbert di Eat Pray Love, pas di Bali. Haluuuu.


Oia, saat tahu kabar duka itu. Aku kebetulan lagi ngerjain beberapa project yang deadlinenya pas banget dalam kurun waktu selama aku di kampung itu.


Bisa aja sih ngabarin pihak brand untuk mohon pengertian. Tapi kembali aku berpikir, bisa kok tetap dikerjain. Jadi aku memutuskan untuk tetap mengerjakanya sembari menata hati dan menghadapi situasi duka itu. Tuhan lagi ngasi report terupdate perihal tingkat resiliensiku kali ya saat itu.


Masak, masih sanggup nonton What's Wrong with Secretary Kim (upsss). Tapi ngga sanggup ngerjain kewajiban dengan brand. Hihi.


XOXO


Madamabi___

No comments:

Post a Comment

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Elsheskin Hydra Boost Oil Free Moisturizer

Holla... Moisturizer bisa dibilang adalah timeless skincare. Kayaknya dari kecil udah akrab banget kan sama kata pelembab wajah? Produk per...