Sunday, June 13, 2021

Mengenang Kehidupan Pada Awal Pandemi | #HelloLife



Holla...


Berawal dari diingatkan oleh Instagram, tentang postingan yang aku upload setahun lalu. Dari situ, aku menjelajahi postingan lainnya di waktu yang sama. Lalu kemudian kayak flashback mengingat kehidupan pada masa-masa awal pandemi dulu.


Awww...


Ternyata di saat-saat yang cukup hopeless (karena dunia ini baru dihadapkan situasi baru: pandemi virus COVID 19), aku cukup bergelora untuk melakukan hal-hal yang sangat aku senangin.


Beberapa diantaranya tuh:


Menggambar


Mau cerita dikit ya...


Dari kecil aku memang suka sekali menggambar. Dapat julukan "si cacing kepanasan" karena ngga bisa diem. Tapi paling anteng kalau udah berhadapan sama seperangkat alat menggambar/mewarnai.


Tapi ngga diseriusin karena berada di circle yang lebih gandrung membaca dan menulis dibanding menggambar. Akhirnya aku lebih tenggelam ke kegiatan tulis menulis. Kayak nulis blog ini misalnya. Meskipun masih suka ngedoodle juga di binder dulu pas SMA dan kuliah.


Lalu, ketika duduk di bangku perguruan tinggi. Aku kenal dengan seseorang yang jago banget gambar. Aku memanggilnya Madam Wil. Karena dia anggun, bagaikan keturunan aristokrat.


Nah, si Madam Wil ini sering banget ngegambar di kamar kosku dulu. Dan aku sangat menikmati moment memandangi gambarnya dari masih tarikan garis pertama sampai jadi dan berwarna.


Ketika awal pandemi kemarin itulah, Madam Wil mengajakku untuk art exchange. Saling bertukar karya. Jadi aku ngegambar dirinya dan begitupun sebaliknya.


Sebenarnya, kalau dia ngegambar aku udah pernah. Aku yang baru ini bikin gambar dirinya. Mana selama ini, kalaupun ngegambar. Aku ngga bikin sketch orang. Tapi gambar-gambar untuk cover bullet journalku. Kayak bunga-bunga-an atau gambar random kayak penampakan toko bunga, kursi taman, pohon-pohon, dll.


Begitu diajakin gambar manusia, jiper sih. Tapi semangat juga. Haha. Jadinya aku iyain.

Yah.. Agak ngga fair sih memang. Si Madam Wil ngegambar aku cakep banget begini:




Lah, aku dengan skill monmaap-ku deh ngegambarin dia seadanya begini:




Di sinilah awal mula aku mulai kerajingan gambarin orang. Nyari model-modelnya di Pinterest. 






Tapi aku masih menghindari gambar yang ada detail jarinya. Ngga tahu kenapa jadi pisang goreng semua aku buat tuh jari. Hihi.


Namun, ngga lama sih. Akhirnya balik lagi cuma ngegambar bunga-bungaan dan lainnya kayak awal. Lalu sekarang pengen gambar orang lagi. Ntar deh dicoba lagi. Hihi.


Otak-Atik Preset LR


Tahun lalu juga aku lagi kerajingan bikin preset. Berawal dari bosen banget sama tone foto. Pengen sesuatu yang baru dan beda.


Ubek-ubek sana sini, akhirnya memutuskan untuk instal Light Room (setelah sebelumnya merasa aman di Snapseed). Dari sini mulai deh berkelana nyari racikan preset. Sempat kepikiran untuk beli aja. Tapi jiwa DIY-ku bergejolak. Haha.


Coba aja ngeset sendiri dulu. Ntar kalau udah mau pingsan ngga nemu racikan preset yanf sesuai harapan, yaudah beli.




Ternyata nemu, sampai sekarangpun masih suka otak-atik preset LR. Benar bikin proses ngedit-ngedit lebih cepat. Tone feed IG juga jadi lebih rapi. Budak konten? Maybeeee. LOL.


Foto-Foto (sok) Aesthetic


Karena udah punya preset syakep. Terus ngelunjak dong (ahay..). Pengen bikin konten yang lebih aesthetic. Pas juga saat itu lagi marak virtual photoshoot para artis-artis dan influencer. Sebut aja Ana Octarina, Sarah Azka sampai Dian Sastro juga ikutan.


Nah, selain konsepnya yang kece. Pose-pose dan angle photonya juga indah-indah banget. Di sini deh kayaknya poto setengah muka, setengah tanaman/bunga atau properti lainnya makin banyak yang pakai.


Dan aku...


Ikutan dong.




Karena aku memang senang konsep poto ala-ala peek a boo gini.


Nyobain Resep-Resep Masakan


Awal pandemi tahun lalu, semua orang berusaha untuk mencari pengalihan kan. Bikin ini-itu. Salah satu yang booming banget adalah, masak. Ngga hanya untuk diri sendiri. Banyak juga yang menjadikannya konten.


Mostly pada share resep-resep yang banyak penggemarnya dan bikinnya mudah (juga murah). Kayak donat, pizza, martabak dll.




Karena orang di rumah pada suka makan. Ya sudah akupun semangat untuk ikutan bikin. Haha. Lumayan lah. Sering berhasil, ada juga yang gagal.


Aku suka masak, tapi sebelumnya memang lagi di berada di zona mager. Nah begitu rame pada masak-masak, jadi semangat juga mau ikutan.


Latah Ikutan Bikin Usaha Kuliner


Berkaitan sama yang di atas. Karena lagi semangat masak. Jadi kepikiran mau buka-buka orderan makanan. Hihi. Sempat jalan beberapa bulan. Tapi setelah dipikir-pikir, aku kok ngga enjoy ya masak untuk jualan. Kayak kaku banget. Lalu berpikir, kayaknya aku emang senang masak untuk bikin happy diri sendiri. Untuk muasin diriku sendiri. Kalau jualan kan ada ekspektasi orang-orang diluar diri kita yang dipikirkan.




Akhirnya tutup sementara, tapi ngga mentok berhenti sih. Karena masih punya niat mau bikin bisnis kuliner.


Ntar deh ya, kalau anak udah sekolah tatap muka. Hehe. Alesannn.


Mabok Dalgona


Aku suka banget kopi. Sekeluarga (orangtua dan saudara kandungku) emang peminum kopi. Jadi kalau yang berhubungan sama kopi, FOMO aja gitu rasanya, wkwk.


Waktu dalgona ini hits banget. Udah gatel dong mau coba bikin. Apalagi dapat review dari circleku yang pencinta kopi, emang enak. Belum lagi tampilannya, foaming lucu gemes gitu.




Setelah berkali-kali minta tolong suami (karena pas awal pandemi yang keluar cuma dia) ngubek-ngubek supermarket, untuk nyari kopi nescafe. Eh ngga ketemu. Kayaknya pada diborong orang. Pake salah beli pula itu. Belinya yang kapal api. Bener-bener deh si dalgona ini.


Akhirnya udah agak basi juga hitsnya, hampir sebulanan, baru nemu tuh si nescafe. Kesampaean juga sih, meskipun udah telat ngikutin trendnya. Haha.


Namun, karena emang cocok di lidah. Sampai sekarang aku masih suka bikin dalgona. Masih berasa satisfying juga, setiap melihat si kopi dan gula bertransformasi jadi foam.


Happy deh pokoknya tiap bikin ini.


--


Jadi insight yang aku dapatkan dari kehidupan pada masa pandemi tahun lalu adalah:


Hidup itu selalu bisa asyik sayy... Meskipun di situasi yang bikin anxious sekalipun. Jadi, tetap semangat dan yakin.


XOXO


Madamabi___

No comments:

Post a Comment

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Elsheskin Hydra Boost Oil Free Moisturizer

Holla... Moisturizer bisa dibilang adalah timeless skincare. Kayaknya dari kecil udah akrab banget kan sama kata pelembab wajah? Produk per...