Friday, October 7, 2022

Review: Herborist Lulur Tradisional Bali Rice | Coconut | Avocado



Dulu, setelah lahiran aku pernah manggil tukang pijet sekalian lulur ke rumah (home treatment ala-ala gitu deh LOL). Nah si ibu itu cuma mau kalau lulurnya Herborist ini. Ya udah, nurut ajalah ya. Padahal aku udah nyetok lulur dari brand lain.


Sejak saat itulah aku jadi sering sekali pakai Herborist. Biasanya yang Olive dan Rose. Pernah juga yang Coklat tapi udah lamaaa sih. Sayangnya, varian ini experiencenya kurang berkesan, ngga tahu deh pas kebetulan apa gimana? Next deh pakai lagi dan sharing di sini.




Kali ini aku penasaran dan pengen explore beberapa varian lain sekaligus. Yaitu Rice, Coconut dan Avocado.


Aku ceritain satu-satu ya...


Herborist Lulur Tradisional Bali | Rice




Yang beras ini bisa dibilang paling padat teksturnya. Scrubnya juga lumayan gede. Namun, okenya tuh di kulit malah ngga kasar dan ngga bikin iritasi. Uwawwww sih ini.




Aromanya paling soft, untuk kategori lulurnya herborist yang terkenal cukup kuat kan. Aromanya mirip-mirip dengan sabun beras dari Thailand, yang dulu juga sempat rame banget itu lho!


Hampir sama seperti sodara-sodara semereknya, yang beras ini juga enak banget  ketika diaplikasikan. Gampang ngegerundul dan mengangkat sel kulit mati. Setelahnya tuh terasa banget kulit jadi lebih halus, lembab dan glowing.


Yang beras ini masuk list favorit aku dan bakalan repurchase lagi dong.


Herborist Lulur Tradisional Bali | Coconut




Teksturnya sangat creamy dan lembuut. Butiran scrubnya ngga halus-halus banget, namun ngga terasa kasar dan  ngga bikin iritasi juga. Okelah.


Mudah diratakan ke seluruh permukaan kulit. Untuk sampai ke tahap dia jadi pilling, dan mengangkat sel kulit mati sampai jadi butiran. Memang ngga begitu singkat. Namun pas udah jadi bergerundul begitu, enak dan puas sekali melihatnya. Monmaap kalo geli. Tapi salah satu unsur ketertarikanku sama body scrub, kalau sampai keluar butiran sel kulit mati begitu. Ngerasanya keangkat aja gituuuh.




Aroma kelapanya juga ke arah creamy kayak santan. Dengan percampuran aroma floral yang lazim ada di lulur Bali begini. Selain itu, kayak biasanya lulur-lulur keluaran Herborist lainnya. Aromanya intense, strong dan long lasting. Nempeeeelnya lama banget di badan Bok.


Di antara beberapa lulur Herborist yang pernah aku coba, ini (juga) favorit deh.


Herborist Lulur Tradisional Bali | Avocado




Akutuh juga kayak punya obsesi sama varian Avocado, baik di skincare, body care maupun hair care. Kebayang moisturizing dan yummy aja gitu wkwk.


Untuk lulur Herborist yang Avocado ini, teksturnya lebih padat dari yg coconut tapi scrubnya mirip-mirip. Ngga sampe sepadat yang Rice juga, di tengah-tengah dan bisa dibilang konsistensinya paling cocok samaku sih. Scrubnya cukup jarang, mayan terasa tapi ngga kasar di kulit.




Tapi yg avocado malah paling ngga dapet aroma alpukatnya. Padahal ekspektasi bakalan yummy banget aroma avocadonya. Wanginya udah didominasi sama aroma khasnya Herborist yang khas bebungaan itu.

 

Namun, tetap oke sih ngangkat sel kulit matinya. Enak dipake ngegosok badannya. Efeknya juga terasa bikin kulit lembab dan halus.



Itu dia 3 varian Herborist yang udah pernah aku cobain. Untuk varian lain akan nyusul dong. Apalagi selain mudah dapetinnya, harganyapun terjangkau sekali. Untuk yang 100 ml sekitar 15k dan 200 ml sekitar 25k. Selain tersedia di mini market dan supermarket, juga bisa lho beli on line di official store mereka baik shopee maupun tokopedia. Oia, ada juga di Sociolla nih.


XOXO


Madamabi___

No comments:

Post a Comment

Hai. Terimakasih sudah membaca postingan ini. Silahkan memberi komentar yang baik dan tentu saja sopan ya dear. 😘

Review: Heimish Black Tea Mask Pack

Manfaat menggunakan masker wajah itu ngga hanya satu ya. Melainkan ada banyak manfaat lain, yang baik untuk kulit wajah kita. Beberapa diant...